Ujian Kenaikan Sabuk

Urgghhhh, kalo ingat masa-masa perjuangan demi naik tingkat dari sabuk putih ke sabuk kuning rasanya penuh perjuangan  dan kesialan banget...hahaha


Jadi ceritanya waktu itu gue anak baru tae kwon do.. otomastis sabuk putih dong... setelah belajar kuda-kuda basic dan beberapa jurus tendangan basic dan tangkisan kayak ap chagi, huryeo chagi,Chookya Makgi. dll (ketik dll lain-lain biar cepet soalnya udah lupa), pada akhir periode ada test kenaikan sabuk. dari putih ke Kuning.

Waktu test diselengarain gue nggak bisa masuk karena ada halangan kuliah atau apa gitu.
Oh iya latihannya hari rabu malam jam 6 sampai jam 9 malam dan hari minggu jam 10 sampai jam 1 siang. Biasanya gue ikut yang rabu. berhubung gue ada kelas sampai jam 7, akhirnyaa terkenalah gue sebagai miss telat. Meskipun telat karena alesan kuliah tetep aja.. pemanasan kadang ditambahin sebagai sanksi telat. Karena gue orangnya "pemalu" kalau belum kenal, dan cuma bisa malu-maluin kalau udah kenal banget akhirnya gue dateng ke sana latian dan ngobrol sama beberapa orang aja... istilahnya tau muka deh tanpa tau jelas nama-nama temen yang lain.
back to the story, jadi ceritanya bukan tentang rutinitas latian tapi lebih ke proses ujian kenaikan sabuk.

Hari dimana gue bakalan ujian susulan, gue udah sampai sebelum jam latian di mulai. Terus pas lagi nunggu ada cowok satu duduk di tempat yang sama sama gua. akhirnya gue ajak ngobrol dan tanya-tanya soal ujian. Gue tanya banyak banget (+sok akrab) gimana senior-seniornya, galak atau nggak, dll. Sempet kenalan, cuman gue lupa-lupa inget namanya. Dia jawabnya biasa-biasa aja. padahal gue pernah denger dari yang lain ujian mentalnya sampe harus guling-gulingan di tanah.

Dan akhirnya kelas pun di mulai,

Berhubung gue belum ikut ujian sementara mayoritas udah, akhirnya yang belum dikumpulin jadi satu. Ada 3 cowok yang belum ujian dan satu cewek: gua.

setelah ujian jurus2 dasar dan kombinasi yang gue sebutin di atas, eh ternyata ada lagi ujian mental dan solidaritas. (padahal gue kira kalau ujian susulan nggak bakalan ada kan pesertanya cuman 4 orang). di point ini gue berharap gue kan cewek sendiri, setidaknya ada pengecualian dan special treatement lah ya. *ngarep*

Ujian mental sama solidaritasnya di mulai pas kita harus keliling dan menuju pos-pos yang ada seniornya.

dan pos pertama, gue ketemu cowok yang tadi gue ajak ngobrol! ALAMAK ternyata dia senior sabuk Merah. mampus lah gua.

begitu sampai mulai di opening tentang prinsip solidaritas dna ujian pertama itu kita harus nyebutin nama temen seangkatan kita sendiri.

MATI DAH gua! gua mana kenal sama cowok 3 yang ujian bareng gua. Sistemnya dia tunjuk dan harus cepet-cepet sebutin namanya. ornag yang pertama ditunjuk gua dan cowok 3 itu serempak nyebut nama gue "Sofi". whattt??? sejak kapan mereka tahu nama gua dan gua nggak tau nama mereka? terus yang ditunjuk selanjutnya itu cowok samping gua, gue ikut komat kamit aja belaga nyebut nama, lolos...
pas cowok kedua dan ketiga ditunjuk.. yang lain kompak dan gue nggak, akhirnya gue kena hukuman push up 20x. terus sekarang naik ke tingkat senior. Kita diharusin tau nama-nama senior..lagi-lagi mampus dah gua. Senior itu pertama-tama nanya "Siapa yang tau nama gua". berhubung gue lupa-lupa inget nama dia, gue nekat aja jawab dnegan lantang "Agustian" dannnn jawaban guaaa... salaaaahhh... TETOTTT!!!!! di tambah 20x push up.

Total-total dari post itu gue kena hukuman 50x push up sementara yang lain cuman 10x
Ya ampunnn berharap dapat special treatement atau pengecualian karena gua cewek etrnyata emang dapet EXTRA SPECIAL gua! 5X lipat hukuman guaa... hahaha

Dan abis itu masih banyak lagi pos-pos lain yang nguji mental dan solidaritas cuman gue udah lupa.. mungkin karena kecapean push up. Yang etrkahir gua inget, kita semua harus lari beberapa putaran ngelilingin kampus buat sampe di garis finish. karena gue cewek (lagi-lagi) dan gemuk dan paling dapet banyak hukuman jadi gue  larinya paling lambat dibanding yang lain, akhirnya gue tertinggal di belakang dengan nafas engap engapan. hahaha...
Cuman pada akhirnya, pas gue udah 3/4 jalan, 3 cowok tadi balik lagi dan ngejemput gua. gue kaget, tenryata senior yang nunggu di garis finish bilang kalau ujian ini mulai barengan jadi selesai juga harus barengan, itu juga termasuk solidaritas. Wahhh.. disitu gue terharu dan mulai lari lagi meskipun tetep pelan sama 3 cowok tadi.
Akhirnya kita smapai di garis finish. AKHIRNYAAAAAA!!!!

ckckckck.. karena proses ujian yang harus dijalanin, pas pelantikan WAH!!!! Ban Kuning itu terasa berharga banget karena dapetinnya susah setengah mati.
Nggak salah deh kalau banyak yang bilang olahraga itu sportifitasnya tinggi. gue setuju!!!!

hidup Tae Kwon Do Indonesia!




0 comments:

Poskan Komentar